Fri. May 13th, 2022

Pada penciptaan bumi menigkut mitos Tamadun Yunani, dunia ini berada didalam kekacauan dan kegelapan (Erebus). Pada saat itu hanya wujud kematian (death dwells) dan malam (Night). Ia kemudian melahirkan cinta (Love). Dari cinta (Love), terjadinya cahaya (Light) dan hari (Day). Selepas wujudnya cahaya (Light) dan hari (Day), bumi (Gaea) mula tercipta.

Erebus dikatakan telah meniduri Night dan melahirkan awan (Ether), cahaya di syurga, dan dibumi. Malam (Night) sendirian telah menghasilkan Doom (Kiamat), Fate (Takdir), Kematian (Death), Tidur (Sleep), Mimpi (Dreams), nemesis (Nemesis) dan segala yang terhasil dari kegelapan.

Semasa Gaea melahirkan Uranus, Gaea juga telah menjadi pasangan kepada Uranus sendiri dan menghasilkan tiga raksasa bermata satu (Cyclops), tiga raksasa bertangan banyak (Hecatoncheires) dan 12 titans (Titans). Akan tetapi, Uranus merupakan seorang ayah dan suami yang jahat. Dia sangat membenci anaknya Hecatoncheires dan memenjarakan mereka di tempat tersembunyi di bumi. Perlu kita faham bumi pada waktu ini adalah isteri Uranus (Gaea). Perkara ini telah menimbulkan kemarahan Gaea dan  memaksanya untuk bertindak melawan Uranus. Gaea telah menghasut anak-anaknya untuk menyerang Uranus. Tetapi rancangan itu gagal kerana kesemua anak-anak Uranus tidak berani melawannya.

Setelah dipujuk oleh Gaea, anak bongsunya yang paling muda (Titan) yang bernama Cronus telah bersetuju untuk bersama-sama ibunya melawan Uranus. Gaea dan Coronus telah bersepakat melakukan serang hendap terhadap Uranus pada sebelah malam. Cronus telah menangkap bapanya, Uranus dan memandulkan bapanya agar tidak lagi berbuat jahat. Alat sulit bapanya dikatakan telah dibuang ke laut setelah dipotong menggunakan batu berbentuk sabit. Nasib Uranus tidak diketahui, samaada dia mati setelah kejadian tersebut atau membawa dirinya keluar dari bumi. Setelah pemergian Uranus, Cronus telah diseksa. Darah yang tersisa keluar dari badan Cronus telah menghasilkan Raksasa (Giants), dewi Melidae (Ash Tree Nymphs) dan dewi kemarahan (Erinnyes). Di laut tempat di buangnya alat sulit Uranus telah wujudnya tuhan berahi (Aphrodite)

Setelah Cronus bebas dari hukumannya, dia telah memenjarakan Cyclopes dan Hecatoncheires di Tartarus. Cronus akhirnya berkahwin dengan Rhea dan telah melahirkan ramai zuriat dibawah pemerintahannya. Gaea dan Uranus telah di halau oleh anaknya Cronus setelah dia mendapat tahkta dan kekuasaan. Cronus yang takut akan anak-anaknya melakukan perkara sama terhadap dirinya bertindak untuk membunuh ke semua anaknya. Rhea yang tahu akan keadaan itu telah bertindak melarikan diri bersama anak-anaknya.

Thenang My
Facebook : https://web.facebook.com/ThenangMy/
Telegram: https://t.me/komplotthenangco
Instagram: Thenang.co

Ruangan Iklan 
Tak tahu trade forex, mari kami bantu. Copytrade forex: https://t.me/Mfcopytradefb

By Thenangmy

Thenangmy adalah blog bagi jenama Thenang.co. Dimana kami disini mengupaskan cerita-cerita yang rare bagi pembaca semua

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *